Wiken ini, tumben2an timbul keinginan utk menjadi wanita yg sesungguhnya.. *jiah!!! Taraaaaa!!! TITIN MEMASAK! ;p

Garang asem dalam panci

Garang asem dalam panci

Dan pagi tadi, setelah janjian ama Mbak Nengah (tetangga di komplek perumahanku), aku pigi ke pasar utk belanja keperluan memasak hari ini. Kemaren sebelumnya, di kantor dah sempet buka koleksi resep yg aku punya di kompie. Dan ada bbrp alternatif masakan yg aku simpen. Salah 2nya adalah Garang Asem n Pepes Jamur. Ada dua alternatif agar kalo belanja di Pasar gk terpaku pada kondisi ‘maksa’ musti belanja pd 1 resep aja.

Garang Asem

Garang Asem

Pulang dr pasar udah dapet bahan yang diperlukan. Bahkan bahan sekaligus utk 2 resep. Tp karena lg ngiler ama Garang Asem n kangen ama Garang Asem buatan ibu di Jawa, akhirnya aku masak Garang Asem Jamur Kancing, Jerohan & Daging Ayam.

Ini dia resepnya, aku nyontek dr Internet sambil dimodif sendiri, krn takaran bahan yang ada dan yg di resep ada perbedaan:

Bahan :

  • 10 pasang ampela ati *aku cuman beli +/- ada 5 ampela & 2 ati aja, krn mo ditambahin ama daging ayam dan jamur kancing yang ada di kulkas.
  • 4 bh tomat besar *untuk mendapatkan rasa asem seger, aku campur ama blimbing wuluh. Banyaknya tergantung selera, kalo yg asem ya banyakan blimbing wuluh & tomatnya.
  • 10 bh cabe hijau *nah kalo banyaknya cabe hijau aku asal ambil aja, krn gak mau terlalu pedes, aku ambil mungkin ada 5-6 buah.
  • 5 siung bawang putih *karena ada campuran daging ayam, agar bumbu lebih terasa, aku banyakin jml bawang putihnya jd 6 siung.
  • 5 siung bawang merah *bawang merah tergantung ukurannya. Aku dapet yang ekstra besaaarrrr, bawang merah yang kupake cukup 4 siung aja..
  • 1 ruas jahe
  • daun salam secukupnya
  • lengkuas
  • garam secukupnya
  • gula secukupnya
  • 1 ltr santan
  • Daun pisang

Cara masaknya :

  1. Jamur kancing, Ampela ati & daging ayam dibersihkan dan dipotong sesuai selera
  2. Tomat dipotong dadu
  3. Blimbing wuluh, Bawang merah dan bawang putih diiris tipis
  4. Cabe diiris serong
  5. Saringan Dandang (Panci Pengukusan) dialas dengan daun pisang penuh dari bawah sampai samping
  6. Masukkan semua bahan dan tutup dengan daun pisang lagi
  7. Kukus di atas api sampai matang
  8. Siap disajikan dengan nasi hangat n pulen… Nyammm… nyaammm….
Nasi garang asem siap disantap

Nasi garang asem siap disantap

Iklan

Salah Hari (hampir saja)

Posted: Mei 12, 2011 in Work & Work..

Hari ini, hampir aja aku salah kostum.  Akibat ngantuk n pusink, hasilnya senewen berat.  Hiks..  Penyebabnya adalah, semalam aku tidur cukup larut *akibat keasikan ngenet ;p.  Ada barangkali sekitar jam 1an dini hari mataku br terpejam. *padahal sebenernya sebelumnya aku juga sempet tidur, tapi ya tidur2 ayam gitu deh

Sebelumnya, krn ngelonin lexa, aku udah tidur duluan, tp krn suami blm pulang, aku sempet kebangun2 bwt jagain pintu. *lagian, pintu gk kemana2 kok dijagain ya? hehehe… Trus pas suami udah pulang, aku kebangun lagi buat mbenerin posisi bobonya lexa. Dr sono,mataku jd melek ampe jam 1 tadi.

Gak taunya, kita yg biasanya ngebo kalo lagi tidur, tadi pagi subuh2 udah dbangunin krn lexa nangis. Gk seperti biasanya, tiap dia nyari nenen, gak sampe bangun apalagi nangis, dia paling2 ngrengek2 trs cari nenennya sendiri. Tp tadi dia nangis kenceng banget. Dinenenin gak mau, cuman minta digendong. Digendong pun gak mau kalo di dlm rumah. Masak kita suruh keluar pagi2 buta? *ntar bisa2 disangka maling jemuran ama tetangga donk!  Akhirnya, biar dia mau diem dr nangisnya, aku gendong lexa ke teras rumah sampe dia tertidur. Begitu dia aku mo taruh di tempat tidur, br sebentar kita mo naruh kepala n merem lagi, dia udah kebangun n nangis lg. *aku gak paham apa yg dia rasain krn lexa blm bisa ngomong. Hiks

Begitu terus berlanjut ampe jam setengah 8. Bapaknya lexa bangun n ngajakin lexa jalan2 keliling kompleks rumah. Karena kepalaku masih pusing berat akibat kebangun2 tadi, aku tepar di tempat tidur, smp tau2 bpknya balik jam 8 kurang. Aku dibangunin, dg gupuh2 aku siapin baju yg mo aku pake di perum nanti ke mobil. Aku pikir skr hari Jumat. *hyaaaaaaa… Pas mo jalan, aku baru ngeh, keknya ada yg gak beres ama aku. Begitu aku tanya bpknya lexa hari ini hari apa, dia jawab kalo skr baru hari kamis. Astaganaga…! Untung aku udah disadarin sejak dr rumah. Kalo gk gitu, bisa2 aku saltum di kantor donk ini hari? hehehe… Begini dia akibatnya kalo begadangan n kepotong2 tidurnya. Itu mengapa kakek rhoma bernyanyi, “begadang jangan begadaaaaang…”

Happy 1st Wedding Anniversary

Posted: November 20, 2010 in Jesus loves Us...

Happy 1st Wedding Anniversary, hunny….
Tuhan yang telah mempertemukan kita
Tuhan pulalah yang telah mempersatukan kita dalam suatu ikatan suci
Terima kasih karena telah menemaniku dan berbagi selama satu tahun terakhir
Semoga apa yang telah dipersatukan Tuhan ini tidak akan dicerai-beraikan oleh manusia…

  • Senin, 15 Juni 2010

lexa alergiLexa ngalamin bintik2 di wajahnya. Awalnya aku kirain kalo itu bintik bekas digigit nyamuk. Trus aku cuekin aja. Eh, kok tau2nya malah “mlenthing” kecil2 kayak berisi cairan gitu deh. Aku biarin sampe dia pecah ndiri.. Lha da lah, kok ternyata sorenya malah nyebar ya…? Takut kalo kenapa2, mana bintiknya tumbuh di hidung di deket mata pula, aku coba bawa ke bidan terdekat. Dari bidan cuman dibilang kalo alergi ama bedak. Emang sih, setiap abis mandi, di muka Lexa aku kasih bedak biar wangi. Tapi kebanyakan orang bilang kalo itu gak perlu,toh masih bayi juga kan masih wangi. Tapi dasarnya akyu yaaa… Cewek kan identik ama bedak.. kekekekekek *cari pembenaran. Dari bidan, aku dikasih bedak gatel yg gak panas di baby. Aku pakein n mo liat hasilnya. Baca entri selengkapnya »

  • Senin, 7 Juni 2010 pkl. 08:00 wita (Lokasi: klinik bersalin)

dibedong dulu biar anget ya nak..Setelah menginap kurang lebih 3 hari 2 malam di klinik bersalin, oleh dokter kita dinyatakan udah boleh pulang… Pagi2, aku mandi dan baju2 serta kado2 bingkisan dr temen2 yang nengokin di klinik waktu lairan juga udah dirapiin utk dibawa pulang. (*ternyata banyak jg yg sayang sama aku n babyku. Terbukti dr banyak temen yg nengok n bawain kado. wkwkwkwkwkwk). Mertuaku pun udah nyamper ke klinik pagi2 udah njemput cucunda yang paling cantik. (*pede donk! orang anakku juga! ;p) Barengan ama kakak2 sepupu dr anakku, nengokin adek barunya… Baca entri selengkapnya »

Putri kecil kami terlahir ke dunia pada hari Sabtu, tanggal 5 Juni 2010. Setelah dilahirkan secara normal dengan bantuan vacuum, diketahuilah bahwa putri kami memiliki berat badan 3,35 kg dan panjang 51 cm. Oh ya, berdasarkan hasil rundingan dari aku, suami dan ‘sumbangan’ ide nama dari ortuku juga diberikanlah nama yang indah untuk putri pertama kami:

ALEXANDRA KATRINA ARTATININGTYAS LAO

Kenapa kami memberi nama tersebut? Baca entri selengkapnya »

Udah cukup lama gak ngeblog. Sebenernya banyak cerita yg pengen dibagi. Termasuk ketika nglairin Lexa,ngeliat tumbuh kembangnya, pelajaran terbarunya dan segala macam hal yg aku alami di kerjaan n rumah. Yang paling spesial adalah kisah ketika ngelairin Lexa. Hehehe… Coz, itu pengalaman paling menakjubkan yang pernah aku alami sepanjang hidupku.

Pas waktu ngelairin Lexa, seperti umumnya ibu2 baru yang blom punya pengalaman nglairin, segala macem teori n tetek-bengek apa kata orang tua aku kumpulin. Tapi di prakteknya, seringkali protol krn kondisi di lapangan membuat kita lupa n gupuh. Hahaha… Maklumlah, org blom pernah tau rasanya nglairin… ;p

Ini nie ceritanya proses aku nglairin:

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 06:00 wita (Lokasi: rumah sendiri)

Muncullah flek pertama. Karena seperti hari2 menjelang nglairin sebelumnya, aku ditemenin oleh suami jalan2 pagi sebelum matahari terbit utk membantu memperlancar kelahiran kalo org2 bilang. Aku mulai ngerasa kurang nyaman. Dan setelah dicek, ternyata udah mulai muncul flek pertamaku. Oleh suamiku, aku disuruh istirahat. Barangkali kalo kecapekan, pikirnya..

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 07:00 wita (Lokasi: rumah sendiri)

Flek semakin banyak. Aku telp ke ibu di Jawa. Oleh ibu disaranin utk pulang ke rumah mertua di Perumnas. Akhirnya aku mandi dan bersiap2 untuk pulang ke rumah mertua

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 08:00 wita (Lokasi: rumah mertua)

Setelah sampe di rumah mertua,aku diantar untuk periksa ke Bidan Vero, yang kebetulan deket n tinggal jalan kaki aja dr rumah mertua. Sampe di Bidan, dilakuin pemeriksaan dalam. Ternyata sudah bukaan 1. Aku disaranin utk tetep jalan sambil nunggu kontraksi yg blom muncul dan nunggu perkembangan bukaan. Oleh Bidan, diperkirakan aku nglairin siang atau sore harinya. Suamiku pun ninggal maen futsal. Aku nunggu di rumah mertua sambil jalan n sarapan.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 10:00-10:30 wita (Lokasi: rumah mertua)

Kontraksi yang sebelumnya masih jarang2 sudah mulai rutin kerasa. Dari yg sebelumnya agak lama periodenya, mulai menjadi 10 menit sekali, 5 menit sekali dan semakin deket jaraknya. Aku pun bersiap2 untuk menuju klinik ditemani oleh mertua dan menelepon suami utk menunggu di klinik bersalin.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 10:30-12:00 wita (Lokasi: klinik bersalin)
dilakukan rekam jantung

dilakukan rekam jantung

Begitu sampe di klinik, suamiku ternyata udah nunggu di sana. Setelah ngasih surat pengantar dr dokter, kemudian disiapin ruang bersalin dan kamar yang akan ditempati. Setelah ruang bersalin siap, masuklah aku ke dalam utk persiapan nglairin. Sambil nunggu kontraksi n kemajuan bukaan, dilakukan rekam jantung untukku dan babyku.

menunggu...
menunggu…

Setelah beberapa kali terjadi kontraksi dan dilakukan pemeriksaan dalam, bukaan yg aku alami sudah bertambah menjadi bukaan 4. Dan aku pun menunggu sambil masih melanjutkan pemeriksaan denyut jantung. Sementara suamiku pun masih dengan setia menemani di sampingku.

Selama kurang lebih satu setengah jam, akhirnya kontraksi hebat pun aku alami. Dan ketika bidan melakukan pemeriksaan

tetep cengar-cengir sambil nunggu kontraksi

tetep cengar-cengir sambil nunggu kontraksi

lagi, bukaanku sudah lengkap menjadi bukaan sepuluh. Sudah waktunya untuk mengejan…

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 12:00-13:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)

Karena menurut bidan bukaanku udah lengkap, dia pun lapor ke Dokter Kandungan yang menanganiku. Oleh dokter aku sudah diperbolehkan utk mengejan. Dan ternyata, setelah aku mengejan selama kurang lebih sejam, belum ada kemajuan yg aku alami. Babyku tertahan di ‘pintu keluar’. Dokter pun memberi tambahan waktu selama setengah jam untukku berjuang lagi. Sampe pukul 13:30 wita. Kalo dirasa sampe jam itu babyku belom bisa keluar, terpaksa pihak klinik mengambil tindakan khusus.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 13:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)

Setelah satu setengah jam aku mengejan, babyku tetep nyangkut di ‘pintu’. Aku pun mengalami kelelahan dan diserang ngantuk luar biasa. Suami dan tante Sri (ibu mertuaku terpaksa ninggal jam 12 krn ada janji utk ngerias pengantin, trus tugas menemaniku nglairin ‘didelegasikan’ ke Tantenya suamiku) sampe berupaya supaya aku tetep terjaga. Mungkin karena takut kalo “kebablasan” kali ya kalo misalkan aku ketiduran di tengah2 proses nglairin. Hehehe…

Setelah ditunggu2 aku belom berhasil ngelairin normal, akhirnya dokter datang dan terpaksa mengambil tindakan khusus, yakni dilakukan vacuum utk ngeluarin babyku dari dlm perut. Aku pun pasrah saja, yg penting babyku bisa diselamatkan.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 13:30 – 13:40 wita (Lokasi: klinik bersalin)

Akhirnya, babyku berhasil keluar juga…. Cuman butuh waktu 10 menit saja utk ngeluarin babyku dengan bantuan vacuum. Berbarengan dengan aku ngeden, dokter jg narik babyku dengan vacuum.

Yang bikin kita baru ngeh kenapa babyku nyangkut di pintu adalah, ternyata si baby kelilit pusar, sodara-sodara! hehehe… 3 kali lilitan sekaligus. Silang dr bahu kiri ke pinggang kanan, silang dari bahu kanan ke pinggang kanan, serta lehernya ngelingker. Hohoho… Ternyata, ini dia penyebabnya emaknya ngeden satu setengah jam tanpa hasil. But, it’s ok lah.. Yang penting si baby udah lahir dengan selamat dan inaknya tetep sehat. And finally, aku bisa mendengarkan suara tangisan pertama putri mungilku..

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 13:40 – 14:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)
waktu IMDnya Lexa

waktu IMDnya Lexa

Begitu babyku keluar, aku minta utk dilakukan IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Setelah sebelumnya dibersihin, babyku pun diletakkan di atas dadaku untuk melakukan IMD.

Hehehe… Maaf kalo gambarnya diblur karena untuk mengurangi unsur yang takutnya dianggap pornografi.

Kurang lebih hampir sejam dilakukan IMD. Meski gagal nemuin ‘gentong’nya, tapi setidaknya aku seneng karena udah berusaha utk ngelakuin IMD. Udah beberapa kali sih lexa hampir nemu nenennya, tp dia udah mo jatuh2 aja ke kiri or kanan badanku, trus aku balikin lagi ke tengah, biar dia merayap nyari2 nenennya lagi.

Setelah capek cari nenen, entah karena dingin or laper, Lexa pun menangis. Dan aku minta bidan mbrentiin IMDnya. Lexa diangkat dr dadaku untuk dibersihkan. Aku juga musti dibersihin dulu sebelum masuk ke kamar perawatan.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 15:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)
ini anakmu, mama...

ini anakmu, mama...

Aku masuk ke kamar perawatan dan nunggu babyku diantar ke kamar. Finally, bisa juga liat wajah anakku secara jelas. Hehehe… Dan ta taaaaaaaaa… Ini dia mukanya setelah dimandiin dan dipakein baju juga bedong.