Archive for the ‘Pre Wedding Preparation’ Category

Hari Kamis, tgl 19 November 2009, sehari sebelum acara emang lagi banyak2nya kegiatan, selain kenduren, pasang terop, ada juga kegiatan persiapan menjelang acara yaitu menghias kamar pengantin dan kerikan. Untuk urusan menghias kamar pengantin udah dipercayakan sama temen gereja yang udah biasa menjadi langganan untuk acara2 semacam gini. Ama ibu diambilin sekalian satu paket, untuk bunga2 yang disiapin untuk dihias di kamar pengantin, mobil pengantin dan di dalam gereja. Untuk bunga hiasan yang dipasang di pelaminan udah sepaket dengan pelaminan itu sendiri, dihandle ama bu Bety.

(lebih…)

Pada hari h-1nya atau tgl 19 November 2009, di rumah diadain acara kenduren menjelang pelaksanaan acara. Kenduren ini sama seperti kenduren tenda sehari sebelumnya, diikuti oleh para Bapak2, cuman kali ini pesertanya lebih banyakan. Ada dari RT kita, RT tetangga, bapak2 temen2 bapak/ibu yang juga diundang buat menghadiri kenduren dan berdoa bersama. Kenduren dilaksanakan sore hari di halaman rumah. Kali ini doa juga dipimpin oleh ketua RT secara Muslim, mayoritas agama yang dipeluk di lingkungan rumahku.

kenduren

undangan kenduren

doa bersama

keluarga dr salatiga & ibu

tim sukses kenduren

monggo disantap...

(lebih…)

Di hari Rabu yang sama juga, tgl 18 November 2009. Aktivitas persiapan kami selanjutnya adalah ngadain kenduren pemasangan terop(tenda). Karena menurut ada Jawa, jika kita berencana melakukan suatu pekerjaan, kita musti berdoa dan memohon keselamatan pada Tuhan agar diberi kelancaran dan keselamatan dalam pekerjaan kita. Karena itu, siang harinya, sebelum pemasangan tenda, dibuatlah kenduren yang diikuti oleh Bapak2 yang masang tenda, yang masang janur dan dihadiri oleh tetangga dekat rumah.

kenduren pemasangan terop

pembacaan doa

(lebih…)

Hari Rabu, tgl 18 November 2009, kegiatan selanjutnya adalah mulai sibuk2 pemasangan tenda dan janur. Seperti sebagaimana lazimnya adat orang Jawa, setiap aktivitas pasti akan ada anggah-ungguhnya. Seperti sebelum pelaksanaan acara or pekerjaan musti berdoa dan ‘permisi’ dulu pada alam. Agar diberi kelancaran dan kemudahan dalam setiap kegiatannya. Pun demikian dengan kegiatan di rumah hari itu. Pagi harinya bapak2 tetangga sekitar rumah sudah pada berdatangan sambil bawa parang dan pisau. Bukannya mau demo, tapi mereka mo bantu buatin hiasan pernikahan yang akan dipasang di depan rumah.

(lebih…)

Sampe di rumah hari Senen, tgl 16 November mlm harinya kita langsung pake buat istirahat. Tentunya setelah makan malam n bersih2 badan, ngobrol2 sebentar ama keluarga, kita lurusin badan setelah seharian abis di jalan.

Selasanya, tgl 17 November 2009, aktivitas di rumah belom begitu padat, paling2 yang ada cuman nyobain beskap buat mas. Karena pengalaman sebelumnya waktu bikin foto pre-wed di rumah 2 bulan lalu, gada beskap dan rompinya yg cukup. Kali ini Bu Bety, temen ibu yang kita percayakan untuk menangani acara kita, termasuk di dalamnya rias pengantin, wedding organizer, penata dekorasi, dll, khusus bawain buat kita koleksi beskap yang dipunyai beliau agar masku bisa nyobain. Alhasil, bener2 musti tahan napas dulu buat make beskap yg mo kita coba Jumat lusa. Hehehe…. Dan rompinya yang kepunyaan bu Beti gada satupun yg muat. (Emang masku yg ukurannya ekstra apa bajunya yg kekecilan ya? hehehe). Akhirnya, kepikiranlah ama mbak Ida, yang dulu bantu ngerias kita buat foto prewed di studio. Mbak Ida ini punya beskap dan rompi yang pas ukurannya ama badan masku. Teleponlah Bu Beti ke mbak Ida buat minjem rompinya. Kebetulan Bu Beti jg kenal dg mbak Ida ini. Selamatlah, karena kita udah gak perlu lagi pusing2 cari kemeja buat dipake daleman beskapnya mas.

(lebih…)

Sampe di Surabaya setelah menempuh perjalanan via udara kurang lebih 50 menit, kurang lebih pukul 12 siang WIB kita mendarat di Juanda. Setelah ambil barang2 di bagasi, perjalanan kita lanjutkan ke Terminal Tambak Osowilangun-Gresik. Karena pesertanya cukup banyak, akhirnya kita putusin buat naek taksi aja ke Terminal.

Perjalanan via tol makan waktu kurang lebih satu jam. Sampe di Terminal Oso Wilangun, kita makan siang dulu sambil nunggu bis jalan. Dan perjalanan kembali dilanjutkan sekitar pukul 2 siang menuju ke Bojonegoro.

(lebih…)

Dalam rangka persiapan pernikahan kami yang sedianya akan dilaksanakan di Jawa tgl 20 Nopember 2009, kami sepakat untuk pulang ke Bojonegoro tgl 16 Nopembernya. Setelah resmi dpt ijin nikah 5 hari dan cuti tahunan udah aku ambil untuk 4 hari, dapetlah aku libur selama 2 minggu untuk pelaksanaan acara.

(lebih…)