Archive for the ‘Cerita selama hamil…’ Category

Terima kasih ya Tuhan
Kau berikan keajaiban luar biasa dalam hidupku
Kau tiupkan nafas kehidupan yang baru dalam rahimku
Dan aku semakin menikmati peranku menjadi calon ibu dari waktu ke waktu

Si cantik (aku panggil si cantik, karena sampe sekarang prediksi dokter bilang anakku cewek ;p) dari hari ke hari semakin bertumbuh dan aktif di dalam perutku. Hehehe… Bahkan aku sering ketawa2 sendiri kalo liat bentuk perutku yang semakin membuncit n asimetris. Bahkan papanya jg seneng maen2 ama si cantik.

(lebih…)

Hari Senin, tgl 15 Maret 2010, di Mataram Lombok ada kemeriahan luar biasa menyambut Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1932. Sebagaimana biasa, acara tahunan yang sama juga terjadi di Bali, kali ini umat Hindu di Lombok berkumpul di depan Mall Mataram, untuk mengikuti pawai ogoh-ogoh. Kabarnya, Pawai Ogoh-ogoh tahun ini diikuti oleh peserta yang cukup banyak, sampe2 mo masuk ke MURI sebagai pawai ogoh-ogoh dengan peserta terbanyak. Rutenya, gak panjang sih. Cuman dari Depan Mall Mataram sampe Perempatan Cakra. Mungkin kurang lebih 800 meteran lah jaraknya. Tapi karena yang diusung ogoh-ogohnya besar n berat, ditambah lagi cuaca yang sangat panas banget, jarak itu terasa jauh.

(lebih…)

Di hari Minggu, 7 Februari 2010 aku absen dr ibadah misa Minggu yang biasanya aku gak pernah lewatin sekalipun kecuali kalo dlm kondisi yg udah gak memungkinkan buat dihindari. Dan kali ini, aku yakin Tuhan pasti bisa ngertiin kok alasannya.

Hari ini awal pagi badanku belum terasa gimana2. Tapi mungkin karena hari Sabtunya aku pake buat bangun n jalan seharian, keluhan mulai aku rasain lagi. Perutku lagi2 kenceng, rupanya kontraksi mulai melanda. Dan suamiku minta supaya aku total berbaring di tempat tidur.

(lebih…)

Di hari kedua, Sabtu 6 Februari 2010. Sehari setelah aku periksa ke bidan Vero karena perutku ngalamin kontraksi n aku bedrest di tempat tidur. Rasa di badanku udah agak baikan. Sebenarnya aku agak bandel jg kali ini. Karena sebelumnya dianjurkan untuk bener2 bedrest yang gak boleh ke mana2. Gak boleh turun kecuali untuk buang air aja, bahkan kalo bisa buang airnya pake pispot, aku nolak untuk yang satu ini. Aku paling gak bisa kalo disuruh Buang Air pake pispot. Baik itu BAK (buang air kecil) ataupun BAB (buang air besar). Jijik lah rasanya. Lagian paling risih kalo untuk urusan pribadi yang satu itu musti ditanganin ama orang laen.

Alhasil, aku sering2 bangun dr tempat tidur buat ke kamar mandi aja. Selain itu aku habisin waktu di atas tempat tidur. Meski di hari kedua ini aku mulai bisa duduk2. Makan pun sampe disuapin oleh ibu mertuaku dengan telatennya dengan maksud biar aku gak bangun2 n ke mana2… (thx ya my mom in law).

Sejauh ini, di hari kedua belom terlalu ada keluhan berarti, meski sesekali kontraksi di perutku masih terasa. Obat dari bidan Vero aku dampingi dengan vitamin dr dokter masih aku minum… Beibyku udah mulai agak anteng skr….

Hari Jumat pagi, tgl 5 Februari 2010. Seperti biasa, di rumah kami, bersiap2 utk berangkat gawe. Seperti kebiasaan kami sehari2, aku bangun duluan (kalo gak kesiangan or males bgn pagi sih nyiapin sarapan … hehehe) trus mandi duluan. Kali itu emang belum ada keluhan berarti yang aku rasain. Karena paginya sekitar jam 4 aku sempet kebangun karena perutku berasa agak kurang enak. Akibatnya, aku pindah tidur dr kamar ke karpet depan tv ampe matahari nongol.

Nah, masalah mulai kerasa pas aku mandi pagi. Entah kenapa, perutku yang emang biasa ngalamin kenceng (kontraksi) n aku cuman abaikan aja, kali ini kontraksinya terasa lebih hebat. Mandiku langsung buru2 aku kelarin. Aku pikir ini cuman efek dr tidur di lantai tadi (krn aku gk terbiasa tidur di lantai meski pake alas), lalu aku masuk angin aja….

(lebih…)

Di masa awal kehamilanku kali ini emang gada keluhan dari dalam tubuh yang terlalu mengganggu. Tapi justru di bagian luar yang baru aku rasain ada beberapa perubahan yang cukup mengganggu. Nafsu makan yang sebenernya udah mulai membaik justru bermasalah karena gigi berlubang dan gusi yang bengkak. Hiks. Makan apapun rasanya jadi hambar n sakit semua tubuh dan hati gara2 gak bisa menikmati dengan maksimal. Tp musti gmn lagi, demi babyku aku tetep musti maksain makan semuanya itu. Kalopun terpaksa udah gada selera makan, paling2 ujung2nya aku cuman minum susu ato maksain makan meski makan waktu lebih lama ketimbang biasanya (biasanya aja udah lama, apalg skr ya? hehehe).

(lebih…)

Masuk di bulan kedua. Sama seperti di bulan pertama, babyku bisa diajak kerjasama kali ini. Gada keluhan yang terlalu memberatkan berhubungan dengan aktivitas sehari2. Yang menjadi kendala dalam keseharian baru bisa ditemui waktu mo tidur. Waktu tidur telentang, mungkin karena perut yg mulai membuncit disertai beberapa bagian tubuh laen yg terjadi penambahan daging (ato lemak barangkali? hehehe), perlu pake ganjel buat punggung, karena punggung sering pegal2 kalo tidur di alas yg rata. Ato kalo miring, musti dialasin jg biar gak terlalu jatuh ke bawah. Yang pasti, sekarang udah gak memungkinkan lagi buat tidur tengkurap. Karena selaen kasian si baby, pastinya jg sesak napas bo! hehehe… Secara body bagian depan, belakang ato samping sudah ada penebalan. Trus sesak napas jg kadang2 terjadi karena alas kepala kurang tinggi. Jadi bantal/guling yg dipake musti ditambahin tingginya, biar gak sesak napas kalo mo tidur. Kalo udah kayak gini, kayaknya lengan si papa yang jadi bantal terbaik deh. karena lengannya besar n keras. jadi kuat buat nyangga kepalaku sampe pagi. hehehe….

(lebih…)