Sharing Cerita Pas Lairannya Lexa…

Posted: November 15, 2010 in My Beauty Alexa

Udah cukup lama gak ngeblog. Sebenernya banyak cerita yg pengen dibagi. Termasuk ketika nglairin Lexa,ngeliat tumbuh kembangnya, pelajaran terbarunya dan segala macam hal yg aku alami di kerjaan n rumah. Yang paling spesial adalah kisah ketika ngelairin Lexa. Hehehe… Coz, itu pengalaman paling menakjubkan yang pernah aku alami sepanjang hidupku.

Pas waktu ngelairin Lexa, seperti umumnya ibu2 baru yang blom punya pengalaman nglairin, segala macem teori n tetek-bengek apa kata orang tua aku kumpulin. Tapi di prakteknya, seringkali protol krn kondisi di lapangan membuat kita lupa n gupuh. Hahaha… Maklumlah, org blom pernah tau rasanya nglairin… ;p

Ini nie ceritanya proses aku nglairin:

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 06:00 wita (Lokasi: rumah sendiri)

Muncullah flek pertama. Karena seperti hari2 menjelang nglairin sebelumnya, aku ditemenin oleh suami jalan2 pagi sebelum matahari terbit utk membantu memperlancar kelahiran kalo org2 bilang. Aku mulai ngerasa kurang nyaman. Dan setelah dicek, ternyata udah mulai muncul flek pertamaku. Oleh suamiku, aku disuruh istirahat. Barangkali kalo kecapekan, pikirnya..

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 07:00 wita (Lokasi: rumah sendiri)

Flek semakin banyak. Aku telp ke ibu di Jawa. Oleh ibu disaranin utk pulang ke rumah mertua di Perumnas. Akhirnya aku mandi dan bersiap2 untuk pulang ke rumah mertua

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 08:00 wita (Lokasi: rumah mertua)

Setelah sampe di rumah mertua,aku diantar untuk periksa ke Bidan Vero, yang kebetulan deket n tinggal jalan kaki aja dr rumah mertua. Sampe di Bidan, dilakuin pemeriksaan dalam. Ternyata sudah bukaan 1. Aku disaranin utk tetep jalan sambil nunggu kontraksi yg blom muncul dan nunggu perkembangan bukaan. Oleh Bidan, diperkirakan aku nglairin siang atau sore harinya. Suamiku pun ninggal maen futsal. Aku nunggu di rumah mertua sambil jalan n sarapan.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 10:00-10:30 wita (Lokasi: rumah mertua)

Kontraksi yang sebelumnya masih jarang2 sudah mulai rutin kerasa. Dari yg sebelumnya agak lama periodenya, mulai menjadi 10 menit sekali, 5 menit sekali dan semakin deket jaraknya. Aku pun bersiap2 untuk menuju klinik ditemani oleh mertua dan menelepon suami utk menunggu di klinik bersalin.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 10:30-12:00 wita (Lokasi: klinik bersalin)
dilakukan rekam jantung

dilakukan rekam jantung

Begitu sampe di klinik, suamiku ternyata udah nunggu di sana. Setelah ngasih surat pengantar dr dokter, kemudian disiapin ruang bersalin dan kamar yang akan ditempati. Setelah ruang bersalin siap, masuklah aku ke dalam utk persiapan nglairin. Sambil nunggu kontraksi n kemajuan bukaan, dilakukan rekam jantung untukku dan babyku.

menunggu...
menunggu…

Setelah beberapa kali terjadi kontraksi dan dilakukan pemeriksaan dalam, bukaan yg aku alami sudah bertambah menjadi bukaan 4. Dan aku pun menunggu sambil masih melanjutkan pemeriksaan denyut jantung. Sementara suamiku pun masih dengan setia menemani di sampingku.

Selama kurang lebih satu setengah jam, akhirnya kontraksi hebat pun aku alami. Dan ketika bidan melakukan pemeriksaan

tetep cengar-cengir sambil nunggu kontraksi

tetep cengar-cengir sambil nunggu kontraksi

lagi, bukaanku sudah lengkap menjadi bukaan sepuluh. Sudah waktunya untuk mengejan…

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 12:00-13:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)

Karena menurut bidan bukaanku udah lengkap, dia pun lapor ke Dokter Kandungan yang menanganiku. Oleh dokter aku sudah diperbolehkan utk mengejan. Dan ternyata, setelah aku mengejan selama kurang lebih sejam, belum ada kemajuan yg aku alami. Babyku tertahan di ‘pintu keluar’. Dokter pun memberi tambahan waktu selama setengah jam untukku berjuang lagi. Sampe pukul 13:30 wita. Kalo dirasa sampe jam itu babyku belom bisa keluar, terpaksa pihak klinik mengambil tindakan khusus.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 13:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)

Setelah satu setengah jam aku mengejan, babyku tetep nyangkut di ‘pintu’. Aku pun mengalami kelelahan dan diserang ngantuk luar biasa. Suami dan tante Sri (ibu mertuaku terpaksa ninggal jam 12 krn ada janji utk ngerias pengantin, trus tugas menemaniku nglairin ‘didelegasikan’ ke Tantenya suamiku) sampe berupaya supaya aku tetep terjaga. Mungkin karena takut kalo “kebablasan” kali ya kalo misalkan aku ketiduran di tengah2 proses nglairin. Hehehe…

Setelah ditunggu2 aku belom berhasil ngelairin normal, akhirnya dokter datang dan terpaksa mengambil tindakan khusus, yakni dilakukan vacuum utk ngeluarin babyku dari dlm perut. Aku pun pasrah saja, yg penting babyku bisa diselamatkan.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 13:30 – 13:40 wita (Lokasi: klinik bersalin)

Akhirnya, babyku berhasil keluar juga…. Cuman butuh waktu 10 menit saja utk ngeluarin babyku dengan bantuan vacuum. Berbarengan dengan aku ngeden, dokter jg narik babyku dengan vacuum.

Yang bikin kita baru ngeh kenapa babyku nyangkut di pintu adalah, ternyata si baby kelilit pusar, sodara-sodara! hehehe… 3 kali lilitan sekaligus. Silang dr bahu kiri ke pinggang kanan, silang dari bahu kanan ke pinggang kanan, serta lehernya ngelingker. Hohoho… Ternyata, ini dia penyebabnya emaknya ngeden satu setengah jam tanpa hasil. But, it’s ok lah.. Yang penting si baby udah lahir dengan selamat dan inaknya tetep sehat. And finally, aku bisa mendengarkan suara tangisan pertama putri mungilku..

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 13:40 – 14:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)
waktu IMDnya Lexa

waktu IMDnya Lexa

Begitu babyku keluar, aku minta utk dilakukan IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Setelah sebelumnya dibersihin, babyku pun diletakkan di atas dadaku untuk melakukan IMD.

Hehehe… Maaf kalo gambarnya diblur karena untuk mengurangi unsur yang takutnya dianggap pornografi.

Kurang lebih hampir sejam dilakukan IMD. Meski gagal nemuin ‘gentong’nya, tapi setidaknya aku seneng karena udah berusaha utk ngelakuin IMD. Udah beberapa kali sih lexa hampir nemu nenennya, tp dia udah mo jatuh2 aja ke kiri or kanan badanku, trus aku balikin lagi ke tengah, biar dia merayap nyari2 nenennya lagi.

Setelah capek cari nenen, entah karena dingin or laper, Lexa pun menangis. Dan aku minta bidan mbrentiin IMDnya. Lexa diangkat dr dadaku untuk dibersihkan. Aku juga musti dibersihin dulu sebelum masuk ke kamar perawatan.

  • Sabtu, 5 Juni 2010 pkl. 15:30 wita (Lokasi: klinik bersalin)
ini anakmu, mama...

ini anakmu, mama...

Aku masuk ke kamar perawatan dan nunggu babyku diantar ke kamar. Finally, bisa juga liat wajah anakku secara jelas. Hehehe… Dan ta taaaaaaaaa… Ini dia mukanya setelah dimandiin dan dipakein baju juga bedong.

Iklan
Komentar
  1. ncies berkata:

    lexa…akhirnya tante bisa baca cerita dimana mama berjuang untukmu…

    congrats buatmu dan mama ya 🙂

  2. laofam berkata:

    makasih nte… hehehe… blognya br keapdet setelah dibuka kembali. Kemaren sempet keblok neh. makanya hasrat tak tersalurkan selama 5 bulan sudah terbayar… kekekek…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s