Bedrest hari Ketiga (Minggu, 7 Feb 2010)

Posted: Februari 9, 2010 in Cerita selama hamil...
Tag:,

Di hari Minggu, 7 Februari 2010 aku absen dr ibadah misa Minggu yang biasanya aku gak pernah lewatin sekalipun kecuali kalo dlm kondisi yg udah gak memungkinkan buat dihindari. Dan kali ini, aku yakin Tuhan pasti bisa ngertiin kok alasannya.

Hari ini awal pagi badanku belum terasa gimana2. Tapi mungkin karena hari Sabtunya aku pake buat bangun n jalan seharian, keluhan mulai aku rasain lagi. Perutku lagi2 kenceng, rupanya kontraksi mulai melanda. Dan suamiku minta supaya aku total berbaring di tempat tidur.

Mertuaku udah nyiapin daun sager untuk dibasuh di perutku. Kata orang2 tua di sini, daun sager bisa membantu memberikan efek dingin untuk janin. Akhirnya, daun sager yang udah diancurin dan diberi air dibasuhkan ke perutku. Meski sepertinya aku udah tidur dengan kipas angin menyala non stop di kamar, rupanya kondisi di dalam perut gak seperti apa yang terjadi di luar perut. Perutku waktu itu emang dipegang agak hangat. Entah apa itu jg yang dirasain oleh beibyku. Aku pasrah aja waktu mertuaku ngerawat aku kali ini….

Rencana aku mo periksa lagi ke dokter langganan gak jadi. Karena hari itu hari minggu. Biasanya gada praktek di hari Minggu. Mana di klinik langgananku sedang ada acara, manalah prakteknya buka? Mo periksa lagi ke Bidan Vero, tp di sana jg lg rame orang berobat. Karena bidan Vero ini jg melayani pasien umum di rumahnya. Aku tungguin sampe ibunya kosong.

Mertuaku nawarin untuk pake jasa dukun bayi dr kampungnya. Emang, meskipun jamannya udah canggih, jasa dukun bayi masih saja banyak dicari. Aku pun ngikutin aja saran mertuaku untuk dipanggilkan dukun bayi. Dengan maksud untuk diurut n ditata posisi bayinya. Berdasarkan pengalaman dr dua sodaraku di rumah, pas waktu hamil dulu juga dibawa ke tukang urut untuk ditata posisi bayi di dalam perutnya dan mereka pun gak pernah ada masalah sampe dengan waktunya ngelairin.

Tapi karena waktu udah malem, bibi suamiku gak bisa bawa dukun bayi itu ke rumah mertuaku. Mana rumahnya jauh, ntar terkendala transportasi pula. Ya sudah lah, aku sabar menunggu saja sampe datangnya pagi sambil menahan sakit di perut dan punggung yang datang silih berganti.

Sampe tengah malam, seperti kebiasaan yang mulai timbul. Aktivitas beiby mulai meningkat, alhasil aku gak bisa tidur cepat. Entah karena kemalaman tidur or karena kecapekan kmrn aku bangun dr tempat tidur ato mungkin krn kontraksi lagi, sekitar jam 23 tiba2 aku mimisan. Karena seumur hidup aku baru kali kedua ini ngalamin mimisan, aku pun panik n manggil suamiku yang waktu itu memang masih belom tidur.

Suamiku pun manggil mertuaku di ruang sebelah yang baru baring2 mo tidur. Mertuaku pikir kalo kandunganku kontraksi lagi. Ternyata hidungku yang mimisan. Dengan santai oleh ibu mertuaku disiapin aku handuk hangat buat ngompres kepalaku, sementara suamiku ambil daun sirih dari rumah tetangga buat nyumbat darah yang masih ngalir dr hidungku.

Dengan sabar n pelan2, ibu mertuaku bersihin darah dr hidungku dengan tisu n nyumbat kembali pake daun sirih. Handuk kompresan dibolak-balik dr jidatku, supaya kepalaku dingin kembali. Setelah darah mimisanku brenti keluar, daun sirihnya diambil beserta bekas tisu untuk dibuang ke belakang oleh mertuaku. Handuk disiapin di sebelah tempat tidurku buat ngompres lagi kalo kepalaku panas sewaktu2. Akupun disuruh untuk istirahat langsung. (untung ada ibu mertuaku yang sigap selalu… hehehe…)

Meski mataku belum mengantuk betul, aku pun paksakan untuk segera tidur. Demi si kecil dan kondisi fisikku agar cepet kembali pulih. Aku lewati hari ini dengan kejutan baru dalam kehamilanku…. Pfiuuuuh…. Thx God, i’m still alive!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s