Bedrest hari Pertama (Jumat, 5 Feb 2010)

Posted: Februari 8, 2010 in Cerita selama hamil...
Tag:,

Hari Jumat pagi, tgl 5 Februari 2010. Seperti biasa, di rumah kami, bersiap2 utk berangkat gawe. Seperti kebiasaan kami sehari2, aku bangun duluan (kalo gak kesiangan or males bgn pagi sih nyiapin sarapan … hehehe) trus mandi duluan. Kali itu emang belum ada keluhan berarti yang aku rasain. Karena paginya sekitar jam 4 aku sempet kebangun karena perutku berasa agak kurang enak. Akibatnya, aku pindah tidur dr kamar ke karpet depan tv ampe matahari nongol.

Nah, masalah mulai kerasa pas aku mandi pagi. Entah kenapa, perutku yang emang biasa ngalamin kenceng (kontraksi) n aku cuman abaikan aja, kali ini kontraksinya terasa lebih hebat. Mandiku langsung buru2 aku kelarin. Aku pikir ini cuman efek dr tidur di lantai tadi (krn aku gk terbiasa tidur di lantai meski pake alas), lalu aku masuk angin aja….

Keluar dr kamar mandi, aku langsung ke kamar n baring2 di atas kasur. Pikirku, dengan aku baring2 mungkin rasa sakitnya akan mereda. Ternyata, kontraksinya gak berkurang banyak, justru ulu hatiku terasa nyeri. Oh…maagku kambuh, pikirku…. (banyak perkiraan karena ini hamil pertamaku, so aku sangkut pautin aja ama maag yg emang aku derita selama ini).

Aku coba bangun dr tempat tidur n buat susu cokelat, seperti biasa tiap mo brkt ke kantor aku pasti sempetin buat susu cokelat hangat biar ada asupan gizi meski cuman segelas buat si beiby. Roti yang aku beli semalam pun aku coba makan buat ganjelin perut meski cuman beberapa gigit.

Aku tunggu2, walhasil yang ada bukannya semakin berkurang rasa sakit di perutku, tapi tetap aja. Bahkan tambah parah. Akhirnya aku putusin aja buat gak masuk gawe n istirahat di rumah aja. Suamiku aku minta buat ninggal pergi ke kantor. Karena takut terlambat n hari itu seperti biasa di tiap hari Jumat, ada Meeting pagi di kantor suami, suamiku pun berangkat ke kantor dengan perasaan kurang nyaman (luv u, my hubby…).

Di rumah, aku coba bikin mie instant utk pengisi perut lapar (krn kebetulan yang kepikiran masaknya paling cepet cuma itu ;p), tapi karena perut udah gak keruan rasanya, mie itu belum sempet kemakan. Dan aku pun akhirnya ke kamar mandi dengan rasa melilit di perut, alhasil aku (maaf) mencret… Hiks….

Yach, sedikit longgar rasa di perut, aku coba makan sesendok mie itu, tp perut udah keburu mual, dan semua isi perut pun keluar lewat mulut, ronde kedua aku ke kamar mandi utk (maaf) muntah…. Huaaaaaaaaaaaaaa….  Ya Tuhan, pikirku… Ada apa ya perutku ini…. Aku gak mau kenapa2 dg beibyku…. Suami nelp dr kantor, dia minta aku untuk pulang istirahat di Perum (rumah mertua) n periksa ke bidan deket rumah sana. Awalnya aku nolak, krn maunya aku masuk siang kalo badanku udah baekan. Tapi karena mertua gak bisa dateng nemenin, suami maksa untuk aku dijemput n dibawa pulang oleh ponakan.

Akhirnya aku ke Perum, dan langsung periksa ke Bidan di deket rumah mertua, ada Bidan Veronika yg emang udah terkenal di perum itu krn udah senior n pengalaman. Karena dokter langgananku jaraknya cukup jauh n aku blom daftar, aku gak mau telat nanganin, aku ngikut aja waktu diajak mertuaku periksa ke Bidan Vero ini.

Emang bener apa kata orang, tangan Bidan dingin n cenderung lebih sabar ketimbang dokter kandungan (meski dokter kandunganku jg sabar sih), aku di sana diperiksa oleh Bidan Vero. Awalnya, Bu Bidan ini kaget waktu ngeliat perutku. Ibunya perkirakan kalo usia kandunganku lebih tua 2 bulan ketimbang usia perkiraan dokter yang ngukur dr waktu haid terakhirku. Karena pas dipegang, ternyata emang ukuran beibyku lebih besar dr usia seharusnya (ya iyalah, wong bapaknya aja jg besar… ;p).

Waktu dipegang pertama kalinya, perutku pas lagi kontraksi kenceng2nya, trus ditunggu sebentar agak mereda, trus selang bentar udah kontraksi lagi, dengan durasi yang hampir berdekatan n pola yang sama. Bu bidan bilang kalo keluhanku mirip kayak orang yang udah mo nglairin. Spontan aku panik n nangis. Aku blg kalo aku blom mau nglairin saat itu jg, karena usia kandunganku masih sangat muda. Akhirnya bu bidan nawarin buat cek dalam, akupun manut aja.

Begitu bidan ngecek dalam, bu bidan dengan pelan bilang ama aku kalo ‘jalan keluar’nya udah mo bukaan, udah ‘muncup2’ n sebentar lagi kalo telat ditangani bisa ‘lolos’. Aku pun nangis. Aku bilang, apapun dah aku mau diapa2in, yg penting beibyku bisa dislametin. Akhirnya, oleh bu bidan pinggangku disuntik n diberi obat2an utk pengurang kontraksi.

Bu bidan nganjurin supaya aku bedrest total selama seminggu. Sebelumnya sempet nawarin opname, tapi mertuaku menolak n milih buat dirawat di rumah aja. Aku sih percaya2 aja, krn mertuaku tipikal org yang telaten buat ngerawat rumah. Untuk tenaga medis jg deket dg tempat praktek n kediaman bidan Vero, banyak jg kerabat yang punya pengalaman jd perawat, so aku nyaman2 aja tinggal di rumah mertua utk istirahat. Bu bidan pun bekalin aku dg surat ijin untuk diserahkan ke kantor selama seminggu. Dan aku pun pulang ke rumah utk istirahat…

Iklan
Komentar
  1. wida berkata:

    waduh tin..dijaga ya? smg kmu&beibi sehat selalu sampe waktu kelahiran tiba..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s