image

Her taart in her bday..
via PicsArt Photo Studio

I love you,my lil girl

Posted: Juli 11, 2012 in My Beauty Alexa

image

i love you
via PicsArt Photo Studio

Udah lama gk pernah buka blog. Kemaren pas iseng2 baca blognya Mama Raja dan Mama Fira jadi kangen nulis lagi. Sebenernya sie udah sangat banyak cerita yg pengen ditulis, tapi gk pernah kesampean krn alasan pekerjaan (*jiah! Sok sibuk kayak bos neh! ;p). Dan sekarang disempet2in nulis di sela2 pekerjaan yg segudang.

Karena udah banyak yg terlewatkan, mungkin satu per satu aja nulisnya. Ntar bisa diupdate pelan2… Hehehe… O ya, aku skr udah pindah di Kantor Cabang Mataram. Udah 1 tahun sie. Cuman karena volume pekerjaan di sini lebih banyak dr Kantor lamaku, jadinya keinginan untuk ngeblog udah tertunda smp bbrp bulan.

Paling gak, skr yg msh fresh adalah ngomongin denokku tercinta, Alexa. Tanggal 5 kemaren Lexa udah genap 18 bulan lho… Makin cantik, makin usil, tapi makin pinter. Makin membuat mama merindu dan tambah cinta sepanjang hari… Hohoho…

Kalo ngomongin perkembangannya, sejauh ini, Puji Tuhan.. Alexa makin pintar & matang di usianya. Contohnya seperti berikut:

  • Panjang & Berat Badan
    Terakhir nimbang pas Posyandu kemarin, berat denok menyusut 300 gr. Dari yg sebelumnya 9,7 kg. Terakhir ditimbang jadi 9,4 kg. Yach, gpp lah. Jangan gembrot2 ya wuk… Gak lucu kalo cewek gembrot. Biar gak gembrot yg penting montok! *hayah… Kalo Panjangnya, nah ini dia yg jd cita2 tp gk pernah kesampaian. (lha kok?!) Dari bayi, setiap kita mo ukur panjangnya, Lexa sering muter2 (curiga mo diapain kali). Tangan asisten di Posyandu or Bidan diliatin ke mana arahnya. Jadinya misi pengukuran panjangnya gk pernah sukses. Akhirnya mama inisiatif beli meteran yg biasa buat jahit. Belum sampe terlaksana misinya, meterannya kebuang ama bibinya pas lg bersih2 rumah. Hadeh! Laen kali mungkin akan diupdate berapa tinggi Lexa di tulisan berikutnya.
  • Semakin Kreatif
    Banyak wujud kekreatifan Lexa. Tapi yg paling mama inget adalah ketika denok mencoba meraih bola yg disimpen di buffet (cewek lho nduk… kok maen bola?). Tangannya yg kecil gk nyampe mo ambil bola, akhirnya Lexa coba ambil pake alat. Kebetulan yg ada di deketnya adalah sepatunya. Jadinya bola futsal yg gede mo diambil pake sepatunya… (dari ukurannya aja udah beda jauh, gimana bisa gerak bolanya donk? ;p) Meski bolanya gk bergerak, tp yg penting dia sudah ada inisiatif buat pake alat utk meraih sesuatu yg dia inginkan.
  • Mulai mengerti pekerjaan
    Kalo yg satu ini sie, emang udah dari kecil Mama coba biasain Lexa untuk diajak kerja. Gak di rumah Omanya, gk di rumah sendiri. Lexa sering diajak kalo yg jagain lagi masak, atau setrika. Jadi dia ngeliatin orang2 besar di sekelilingnya kerja. Kayak kalo bibinya masak, lexa pegang sayur, ikut2an petik2 sayur (meski ukurannya gk jelas mana panjang mana pendek). Kalo ada yg setrika, Lexa ikutan bongkar2 pakaian yg belum disetrika (maksud hati mo bantuin ngelipet, tapi ujung2nya malah berantakan). Pas setrikanya gk dipake, dia pura2nya setrika baju. Kalo di rumah ada sapu, denok ambil dan dorong semua yg ‘dianggap’ kotoran. Akhirnya mama beliin sapu kecil biar dia bisa ikut2an orang nyapu. hihihi…

    Lexa Nyapu

  • Sudah paham mana boleh mana tidak
    Namanya anak kecil, pasti punya rasa ingin tau yang besar. Kadang2 jajannya jatuh diambil n dimakan. Kadang2 asal maen pencet2 barang elektronik, padahal kita udah ngerasa ngeri dia kena strum ajah… Kalo sekarang, biasanya kalo mo ambil barang yang dia ragu2, dia panggil mama or bapaknya dulu. Kalo kita bilang, “ya gak papa” atau “boleh”, dia baru ambil. Tapi kalo kita bilang “gak boleh”, dia gk jadi ambil. Meski masih sering ngeyelnya ketimbang nurutnya. Tapi gpp deh, belajar patuh sedari kecil…
  • Tahu mana miliknya
    Nah, yang satu ini dah yang repot… Kalo lagi muncul baiknya, dia kasih pinjem semua barang miliknya dan mau berbagi dengan orang laen. Tapi kalo dah kambuh, Mamanya aja gk dikasih dipeluk ama Bapak. hihihi… Pokoknya semua milik lexa. Omanya lexa, Mamanya lexa, bapaknya lexa, motornya lexa, mainannya lexa, bibinya lexa… Semua milik lexa. Gak ada yg boleh pegang. Kadang2, kalo lagi baeeeeeeeeeeeeek banget! Pas kita dah teler gendong dia, anak tetangga yg kebetulan jg seumuran ama lexa, juga disuruhnya kita gendong juga. Jadi dua2nya gendong kiri kanan, biar adil. Hohoho… *sakit pinggang bo!
  • Makin cerewet
    Lagi seneng2nya nyanyi. hihihi… Seringan kalo pas poop di kamar mandi, bapaknya masuk kamar mandi buat gosok gigi kek atau sekedar cuci muka. Pas bapaknya bersenandung, tiba2 lexa ikutan senandung, “na na na na”. Kalo sekedar kata2 pendek, bisa dibilang udah fasih dia ngomong. Kayak panggilan keluarga, Mama, Bapak, Opa, Oma, Una (Mbak Una, sepupunya), Ika (Mbak Ika, sepupunya), Ade, Ayu, dll seluruh penghuni rumah sudah biasa dia absen setiap hari. Nama2 binatang jg udah banyak yg dia tau meski msh sesuka hati kalo nyebut, Sapi-Mooooo, Maong (Kucing), Pupu (Kupu2), Papah (Jerapah, yang ini jangan sampe salah manggil krn kadang dia panggil Bapaknya, Papa jg ;p).Untuk lagu, ada beberapa lagu yg sudah apal buntutnya… Ini contohnya:

    Mama: “Satu-satu, aku sayang….”; Lexa:  “Mamaaaaaaaaaaaaaa…”
    Mama: “Dua-dua, juga sayang….”;  Lexa: “Bapaaaaaaaaaaaaaaak….”
    Mama: Tiga-tiga, sayang adek…”; Lexa: “Tataaaaaaaaaaaaaaaaak…” (kakak, nduk…)

  • Kalo yang itu masih lah bisa diterima, ada kalanya Omanya ngajakin nyanyi begini:

    Oma: “Satu-satu, aku sayang….”; Lexa:  “Bibiiiiiiik…” (hadoh!!!)
    Oma: “Dua-dua, juga sayang….”,;  Lexa: “Bibiiiik….” (lho lho lho?)
    Oma: Tiga-tiga, sayang adek…”; Lexa: “Tataaaaaaaaaaaaaaaaak…” (Ini baru pas…)

    *Aduh denok, masak anaknya bibik sie dirimu? huhuhu…

    Ada lagi lagu laennya yang denok seneng nyanyi, pas banget deh!

    Mama: “Dua mata saya, Hidung saya…”; Lexa: “catu…”
    Mama: “Satu mulut saya, tidak berhenti…”; Lexa: “makan..”
    Lexa: “ma.. maem ma….” (hadoh, lanjut ama hobynya dah!) ;p

  • Toilet Training & Diaper
    Kalo yang satu ini sie masih proses terus ya.. Sebenernya sie lexa udah tau kalo dia mau ee’ atau mau pipip (pipis). Tapi seringan kelolosan. Hehehehe… (sama aja donk!). Kadang2 dia lagi bengong tau2 ngeden. Pas kita tanya, dia baru bilang kalo ee’. Kadang2 kalo udah kebelet pengen pipis, dia lari ke kamar mandi n gedor2 pintu, tp bilangnya ee’. Tau2 udah ngucur di depan pintu kamar mandi.Mengenai penggunaan diaper, emang skr lagi berusaha mengurangi ketergantungan ama barang satu itu. Pertama, kasian liat pantatnya yg pernah iritasi krn seharian pake diaper. yang kedua karena emang sengaja mo ngelatih dia supaya bisa bilang kalo mo ee atau pipip. Secara, emang dasarnya lexa anaknya jijikan, harusnya itu jadi modal awal buat ngelatih lexa lepas dr diaper.Kalo bobo malem, bbrp kali emang lepas diaper sama sekali n cuman pake celana pop aja. Untungnya mama udah alasin spring bednya pake Waterproof bedsheet, jadinya kalo emang kelolosan pipipnya ya masih ama lah. hehehe… Puji Tuhan, lexa sangat paham dan gak pipis ampe pagi. (sebelum bobo diajak pipis dulu ke kamar mandi dan paginya langsung diangkat ke kamar mandi). Entah ada kaitannya atau tidak, sedari bayi, Buyutnya lexa emang rajin ngurut lexa, dan perutnya diurut supaya gk ngompolan.
  • Seneng gosok gigi
    Kalo gosok gigi, udah jadi kayak hoby keknya sekarang ya… Hehehe… Kalo pas masih bbrp biji aja giginya dan masih pake sikat gigi jari, emang lexa susah diajakin gosok gigi.  Tapi kalo dia liat sikat gigi milik mama or bapaknya, dia ambil dan diemut2 sendiri. Akhirnya mama beliin lexa sikat gigi khusus utk usianya dan pasta gigi yg aman kalo ketelan. Dan berkat oma, lexa jg mau n pinter gosok gigi sendiri. Bahkan kadang2 kalo malem mo bobo pun, tiap mama bilang “gosok gigi sebelum bobo”.  Dengan penuh semangat lexa jalan ke kamar mandi dan bilang “gigiiii mama..” sambil nyengir..
  • Seneng ngobok2 mulut, mukul & ngelempar kalo marah
    Kalo hobi ini, aku gk tau kenapa. Tapi keknya emang banyak anak yg suka ngobok2 mulut setiap nonok (nenen), pun termasuk lexa. Udah lama kebiasaan ini muncul dan sampe sekarang masih berlanjut. Mo kita omel kek gmn kok tetep diulang.Kalo mukul & nglempar, sepertinya ini kesalahan lingkungan deh… Dulu pas kecil sering dibilang, “puk si ini, puk si itu” Dan skr tiba2 lexa mukul kalo maksud hatinya gk tersampaikan. Dan sapapun yg ada di dekatnya yg jadi korban. NGlempar barang jg begitu. Meski gitu, Mama tetep berusaha kasih tau kalo itu gk baek, dan mama akan marah kalo lexa gk mau minta maaf. Puji Tuhan banget, Lexa bisa ngertiin itu.
  • Tau kalo dimarah
    Kalo lexa bikin salah, dan mama marah… Awalnya dia juga marah, dipukul kita dan kadang apa barang yang ada di tangannya dilempar ke kita. Mama bilang kalo mama tetap marah kalo lexa gk mau minta maaf.  Seperti kejadian beberapa waktu lalu, pas lagi maem, air minumnya sengaja dituang di piring smp basah ke karpet. Pas mama marahin, malah sengaja dimain2in airnya. Trs mama diemin aja, akhirnya Lexa tau kalo mamanya bener2 marah. Dia ambil lap yang ada di deketnya, dilapnya air tumpahan yang ada di kakinya sambil diliat muka mamanya. Belum ada perubahan ekspresi dari mama, lexa berdiri, trs dipeluk mama, dicium. Tetep sengaja mama diemin, dia julurin tangannya buat minta maaf. Huhuhu…. Sapa sih yang gak lumer ngeliat anaknya kek gitu… huhuhu…
  • Seneng jalan jinjit
    Hehehe… Kalo yang satu ini, emang lagi musimnya kali. Awalnya dulu, lexa jalan jinjit krn jijik nginjek nasi atau kotoran di kakinya. Tapi lama2, gada apa2 kok sering jalan jinjit ya.. Lucu banget diliatnya. ;p
  • Udah bisa pake sandal sendiri & seneng pake sandal org dewasa
    Udah sekitar satu bulan yang lalu, Lexa seneng ngeluarin sandalnya dr buffet. Mama kira lexa minta dipasangin sepatu, eh lha kok marah. Lexa naruh sendiri sandalnya di bawah, trs nyamper ke mama. Dia pegang tangan mama, dan berusaha trs sampe jarinya pas di sandal yang mo dipake. Astaga!!! Ternyata lexa belajar untuk mandiri ya nak… Mommy’s very proud of you, girl… Beberapa kali dicoba sampe akhirnya skr lexa udah lancar pake sandal sendiri. Kalo sepatu, kadang2 masih perlu bantuan mama buat ngepasin bagian belakangnya atau buka/pasang rekatan sepatunya…
    Meski lexa punya sandal sendiri, seringan dia cari2 sandal orang laen yang kayak kapal di kakinya buat dipake. Gak tau apa sebenernya yg bisa dia banggain kalo pake sandal besar itu. Yang ada malah kita cemas kuatir kakinya ‘kesrimpet’ ama sandal itu…
  • Gila Dandan
    Karena sering ngeliat Mamanya dandan setiap mo berangkat kerja, ditambah dengan Omanya yg sering ngerias penganten di salon Rumah Oma, jadinya Lexa seneng banget bedandan. Kalo ada pakaian adat kecil, udah semangat minta dipakein n didandanin biar cantik. Hohoho…. Gemini banget dah!
  • Udah tau ngeBon
    Nah, yang satu ini nie yang bahaya.. Gak tau belajar dari mana. Sebenernya tiap ‘sekolah’ di rumah oma. Mama udah kasih sangu biar gk ngebon2 ke kios tetangga. Eh, gak taunya kmrn ada tetangga nyamper ke rumah. Bilang begini:

    Mbah tetangga (T) : “Masak se mbak, kemaren lexa belanja ke bu Haji, gk dikasih jajan pager orang digoyang2in”
    Mama (M): ” Kok bisa budhe?”
    T: “Iya, lexa tereak2 ke bu Haji, Jajan, Jajan, Biii (beli)… Trus bu Haji nanyain mana uangnya. Lexa enak aja bilang Boooooooooon!!!”
    M: @#&()(%U(&%)(@*$)@*^)^ FJSDU()$

    Yang terakhir ini yg gk boleh berlanjut. Bahaya kalo diliat org laen punya kebiasaan buruk, bisa2 bangkrut dagangan org karena dibonin ama lexa. Hadehhh…

Kalo cerita laen2, masih banyak sie… Tapi yg masih keinget ya yg ditulis di atas. Terlalu banyak cerita yg bisa dibagi sie…

Semoga Lexa tetap jadi anak mama & bapak yg pintar, lucu, dan baek ya sayang. Mama & Bapak sayang banget ama lexa… Cinta ampe mati dah pokoknya!!!

Lagi dongkol,neh..

Posted: Juli 28, 2011 in Cuman Iseng Aja
Tag:

Lagi dongkol neh… *pagi2 kok dah dongkol ya… Sebenernya dah dr kemaren mulai muncul dongkolnya, tp pagi ini kok tambah parah ya.. Hiks…

Penyebabnya, krn pusing ama urusan take over KPR Rumah yang selama lebih dr 2 tahun ini ikut di BTN. Sedari awal aku akad kredit dg BTN emang pas nasibku lagi apes… Kena bunga yg tinggi (*keknya krn dunia properti lg menggila di jamannya) yaitu 14% (*kalo gk salah). Nah, di awal perjanjian oleh pihak bank diberitahukan bahwa bunga yg dikenakan ke aku itu flat selama 1 tahun. Setelah itu mengikuti suku bunga pasar.

Begitu sudah jalan satu tahun lewat, aku coba tanyain ke Kantor Cabang BTN yang di Jl. Pejanggik (samping Mataram Mall), krn potongan di gajiku msh blm mengalami penurunan. *bokek bo! Oleh CSnya cm dibilang suruh nunggu aja,mgkn sekitar setengah tahun lg baru ada penyesuaian. Begitu sudah setengah tahun, aku coba telp n dtg lagi ke bagian KPRnya utk minta Outstanding, krn mo liat pinjamanku sudah berkurang seberapa banyak. Tapi ternyata mereka malah kasih jawaban yg memuaskan waktu aku tanya soal penyesuaian. Oleh pihak BTN cm dibilang, mereka gk bisa berbuat apa2. Krn soal penyesuaian suku bunga terhadap pasar hrs menunggu keputusan dr Kantor Pusat. Sementara mereka cm Unit Pelaksana. *hmmm… Bener2 jawaban yg sangat tidak memuaskan.

Aku sengaja menunggu sampe 2 tahun. Barangkali ada penyesuaian dg sendirinya. Tp bahkan smp skr pun yg udah 2 bln lewat dr 2 tahun (*akadku dl bln Mei 2009), potongan KPR yg ada di Slip Gajiku nominalnya masih sama dg pertama kali dipotong. Akhirnya kmrn aku putusin utk dtg lg ke Kantor Cabang ditemani suamiku. Dan lagi-lagi….. Jawabannya bikin dongkol! Udah CS bagian KPRnya gk ramah blas! Dia cm enteng blg kata2 yg sama dg terakhir aku ke sana. Waktu aku tanya, apa dia bisa membantu memfasilitasi utk berbicara atau nyampein keluhanku ke pengambil keputusan, dia gk bisa bantu. Dia cm tunjukin brosur n spanduk aja yg cantumin no Contact Centernya BTN Pusat… *hadeeeeh! Parah betul ini pelayanan BTN!

Yang paling bikin aku emosi kmrn tuh adalah waktu aku blg, “Kok sy smp 2 tahun lebih belum ada penyesuaian sie, padahal perjanjian di awal kontrak, suku bunga yg kena di saya cm flat selama 1 tahun pertama. Kenapa smp skr blom turun2 juga? Sementara temen sy dl awal akad kena 10%, giliran suku bunga naek kok BTN cepet banget naekin suku bunga konsumen?” Udah aku semangat blg gitu, petugasnya cm bilang,”Jangankan ibu, ada tuh nasabah yang kena suku bunga 15%. Lebih besar drpd suku bunga yg dikenakan di ibu.” *hloh! Apa pula maksudnya si abang ini?!?!?!

Yang ada di otakku cuma, org ini jd CS, bukannya berusaha memberikan pelayanan yg terbaik bagi konsumen, kok malah bikin konsumen kecewa sie? Akhirnya aku ambil brosur di mejanya n aku berniat komplain ke contact center kek yg dia blg..

Pagi tadi, aku dah nelp ke Contact Center BTN Pusat. Dan tau apa hasilnya?????? Petugasnya di telp cm bilang, mereka tidak bisa mengubah suku bunga yg dikenakan di nasabah. Memang betul kalo bunga yg berlaku flat selama 1 tahun. Tp soal penyesuaian, kita disuruh ngajuin permohonan/komplain ke Kantor Cabang BTN yang ada di sini. *hadeh!!! Gk profesional blas!!!

Gimana sih ini seharusnya…? Hadoooohhhh!!! Pagi2, BTN sudah berhasil bikin nasabah emosi emang!!! Adakah yg bisa menjelaskan n meredam emosiku krn dpt pelayanan kek hari ini n kemaren…? Atau mungkin ada jg yg ngalamin kejadian menyebalkan kek aku? Arrrrrgh!

Lexa hobi banget naek odong-odong. Tiap ada tukang odong-odong dia minta untuk naek. Gak cuman satu lagu aja diputer, beberapa lagu dia jabanin. Itu juga gak puas kalo gak muter pindah ke mobil2an yang ada di situ. Hehehe..

Itu sie cerita yang ada sekarang… Laen lagi pas waktu pertama kali naek odong2..  Pas umurnya baru 4 bulan, oleh omanya dinaekin ke odong2 yang lewat depan rumah.. Yang ada bukannya seneng, tp malah takut… Sekali naek sempet hampir nangis mukanya. Yang kedua, mo naek udah nangis… Berapa cara aku cobain supaya lexa mau n berani naek odong-odong… Mulai dr nggendong sambil liat anak tetangga maen, megangin sambil meluk, sampe mboncengin ke anak tetangga yg lebih besar.

Ini dia, dokumentasi pas pertama kali lexa naek odong2… Lucu banget ekspresi wajahnya… hehehe..

Fotonya ini sebenernya udah lama, pas waktu lexa masih berusia 8 bulan. Tp baru sempet aku upload sekarang. Pengennya nampilin dalam bentuk komik, biar diliat lucu ajah…

Nih ada beberapa foto pas lexa maen ama ikan baru yang dibeliin omanya di SD deket rumah, Lexa keliatan happy n excited banget… Liat aja ekspresi2nya berikut ini…

Beberapa bulan terakhir ini, Lexa sering ngalamin panas. Entah itu mo sakit flu, batuk, mo tumbuh gigi atau yang biasa orang tua2 bilang mo nambah pinter *kalo yang satu ini aku blm nemu korelasi ilmiahnya,meski gk bilang salah juga sih… ;p *

Sempat beberapa kali tiap dia panas tinggi *bahkan suhunya sampe 38°C* aku langsung bawa ke dokter, karena kuatir muncul kemungkinan sakit lain yang lebih serius. Yang terakhir adalah ketika dia mo tumbuh gigi, sampe 5 hari Lexa alami panas tinggi, dari yang tanpa flu, sampe dia kena flu & batpil *berujung pada teparnya mama akibat begadang tiap hari. hiks*

Udah 3 DSA aku datangi hanya untuk menurunkan panas tingginya Lexa. Biasanya waktu bayi dulu, tiap abis imunisasi yg bikin panas, cukup aku kasih ASI banyak2 aja panasnya langsung turun gak sampe ganti hari. Tapi kali ini, kok gak ada perubahan ya… Udah hampir putus asa, krn udah ganti dokter n obat2an diminum lexa, sampe mama gak tega liatnya. Meskipun secara aktivitas n pola makan, gak ada perubahan berarti. Lexa tetep maen2 seperti biasa n maemnya pun masih banyak seperti gk sakit. Tapi suhu badannya yang tinggi tetep gak bisa bikin mama tenang.

ini dia penampakan daun banten

ini dia penampakan daun banten

Kebetulan, bi Hur (ART di rumah Omanya Lexa) tau, dan dia bilang kalo ada obat tradisional yang biasa dipake di NTB sini, namanya daun banten.  Aku kurang tau apa sebutan untuk daun banten ini kalo di Jawa. Tapi kalo diliat2 dr bentuknya dan fungsinya, sepertinya daun banten biasa disebut daun dadap kalo menurut istilah umumnya.

daun banten close up

daun banten close up

Oleh bi Hur, daun banten yang udah didapet tadi *pohon banten biasa tumbuh di pinggir jalan & digunakan untuk pagar oleh warga sini* diuleg dan digunakan untuk tapel di kepala lexa. Dan Puji Tuhan, gak sampe sehari, ternyata panas demam yang udah bikin kita kuatir itu perlahan2 turun n gk kembali lagi.

daun banten

daun banten

Ajaib! Ternyata obat demamnya lexa hanya beberapa lembar daun banten yang gratis dan tersedia di alam bebas. Sementara obat dokter yang menelan biaya hingga ratusan ribu tdk berhasil menurunkan panas demamnya.  Sejak saat itu, aku selalu menggunakan daun banten setiap lexa mengalami panas demam. Alam ternyata sangat baik, dan Tuhan juga luar biasa baiknya, hanya saja, kita manusia yang harus bersahabat dg alam, agar bisa mendapatkan manfaat yang positif darinya.